5 Pria Beristri Perkosa ABG

REDAKSIRIAU.CO, BANJAR — Lima pria beristri dan seorang bujangan memerkosa seorang anak perempuan di bawah umur. Gilanya, aksi itu dilakukan mereka dua ronde di tempat berbeda. Setelah puas, korbannya ditinggal begitu saja di pekuburan. Gadis (15), nama samaran, hanya bisa meratapi nasibnya. ABG warga Desa Awang Bangkal Barat, Karang Intan, Banjar, itu harus menanggung aib lantaran dicabuli dan digilir enam pria, Selasa (2/12), sekitar pukul 21.00 Wita. Selain menanggung aib, Gadis juga menderita sakit yang teramat sangat di sekujur tubuhnya. Lokasi pertama, Gadis digauli di kebun karet di kawasan Desa Awang Bangkal Barat RT 4, Karang Intan, Banjar. Lokasi kedua, Gadis digilir di sebuah pondok di kawasan Desa Mandi Kapau Timur, Karang Intan, Banjar. Setelah perkosaan kedua, Gadis ditinggalkan begitu saja di areal pekuburan di kawasan Awang Bangkal. Gadis ditemukan warga dalam kondisi kepayahan. Gadis pun bercerita kepada warga bahwa dirinya telah diperkosa. Oleh warga dia diantar pulang ke rumahnya. Esok harinya, Rabu pagi, Gadis diantar kakaknya melapor ke Mapolsek Karang Intan. Berselang beberapa jam setelah Gadis melapor, anggota Polsek Karang Intan yang dipimpin Kapolsek Iptu Muhammat Sukar SAP langsung bergerak dan berhasil menangkap lima pria beristri dan seorang bujangan, seperti laporan Gadis. Keenam pelaku dicokok petugas dari rumah masing-masing, Kamis sekitar pukul 02.00 Wita. Kelima pria beristri itu, Kaspul Anwar alias Abab (25), warga Desa Awang Bangkal Timur; Zubair (27), warga Desa Mandi Kapau Barat; Marwani (27), warga Desa Mandi Kapau Timur; M Syaufi (22), warga Desa Awang Bangkal Timur; dan Baihaqi (31), warga Desa Awang Bangkal Timur. Sementara itu, seorang bujangan yang ikut ditangkap, yakni Achyani (20), warga Desa Awang Bangkal Timur. Pasar malam Informasi terhimpun, kejadian ini bermula dari perkenalan Gadis dengan Abab, Selasa (2/12) malam di pasar malam di kawasan Awang Bangkal. Tidak lama setelah berkenalan, Abab menawarkan jasanya mengantar Gadis pulang ke rumah. Tanpa ada rasa curiga, Gadis pun mau. Dengan suka cita dia dibonceng Abab menggunakan sepeda motor. Tanpa sepengetahuan Gadis, teman-teman Abab mengikuti mereka. Ketika berada di kebun karet di kawasan Awang Bangkal Barat RT 4, Abab menghentikan sepeda motor dan membawa Gadis ke dalam kebun karet. Teman-teman Abab juga mengikuti ke kebun karet. Pengakuan Gadis kepada polisi, saat berada di pinggir sungai di dekat rumpun bambu, Abab menciumi dirinya. Kemudian Abab memaksa Gadis untuk melayani nafsu syahwatnya. Seusai Abab melampiaskan nafsunya, lima teman Abab juga melakukan hal sama terhadap Gadis. Abab dan Zubair membawa Gadis naik sepeda motor. Dalam perjalanan pulang, Abab dan Zubair mampir di warung dan mengajak Gadis makan. Seusai makan, Abab dan Zubair melanjutkan perjalanannya mengantar Gadis pulang. Naasnya, saat berada di kawasan Mandi Kapau Timur, nafsu Abab dan Zubair bangkit lagi. Mereka kemudian menghentikan sepeda motor di kawasan kebun jagung dan membawa Gadis ke sebuah pondok kecil. Di tempat itu Gadis kembali digilir oleh Abab dan Zubair. Setelah itu Gadis kembali dibawanya. Namun, ketika berada di kuburan di kawasan Awang Bangkal, Gadis tinggalkan begitu saja. Atas aib yang diterimanya, Gadis melapor ke Mapolsek Karang Intan dengan diantar kakaknya sampai akhirnya Abab dkk diciduk polisi. Kapolres Banjar AKBP Iswahyudi melalui Kapolsek Karang Intan Iptu Mohammat Sukar SAP menjelaskan, untuk menangkap keenam pelaku pihaknya sangat dibantu masyarakat. "Bahkan, saat penangkapan pelaku di kawasan Awang Bangkal Timur, Pembakalnya mau mengumpulkan warganya. Korban yang kami bawa mencari pelaku pun kami minta untuk mengenali. Meskipun tidak kenal nama, korban sempat mengenali wajah pelaku," ujar Mohammat.

Ikuti Terus Redaksiriau.co Di Media Sosial

Tulis Komentar


Loading...